FENILBUTAZON

Indikasi: 

ankilosing spondolitis jika terapi lain tidak sesuai.

Peringatan: 

hitung darah sebelum dan selama pengobatan jika digunakan lebih dari 7 hari; pasien lansia (kurangi dosis); menyusui; kelainan alergi (juga lihat pada kontraindikasi di bawah) hentikan pengobatan jika muncul sindrom paru akut termasuk demam dan dispnea; lihat juga keterangan di atas. ANJURAN. Peringatkan pasien untuk segera memberitahu dokter jika terjadi radang tenggorokan, sariawan, memar, demam, malaise, ruam kulit, atau penyakit yang tidak spesifik.

Interaksi: 

lihat lampiran 1 (AINS).

Kontraindikasi: 

penyakit kardiovaskuler, gangguan paru, ginjal, dan hati; kehamilan; riwayat tukak lambung, hemoragia saluran cerna, inflammatory bowel disease, atau gangguan darah (termasuk gangguan koagulasi); riwayat hipersensitivitas yang ditimbulkan oleh asetosal atau AINS lain (lihat juga keterangan di atas); porfiria; sindrom Sjogren; penyakit tiroid; ANAK berusia di bawah 14 tahun. HIPERSENSITIVITAS. AINS dikontraindikasikan bagi pasien dengan riwayat hipersensitivitas terhadap asetosal atau AINS lainnya termasuk pasien yang mendapat serangan asma, angioedema, urtikaria atau rinitis yang disebabkan oleh asetosal atau AINS lainnya.

Efek Samping: 

lihat keterangan di atas; parotitis, stomatitis, gondong, pankreatitis, hepatitis, nefritis, gangguan penglihatan; leukopenia jarang, trombositopenia, agranulositosis, anemia aplastik, eritema multiforma (sindrom Stevens-Johnson) nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell), toksisitas paru-paru.

Dosis: 

dosis awal 200 mg 2-3 kali sehari selama 2 hari, dengan atau setelah makan, kemudian kurangi hingga dosis efektif minimum, biasanya 100 mg 2-3 kali sehari; ANAK berusia di bawah 14 tahun tidak dianjurkan.