BAB 18 RADIOFARMAKA

Radiofarmaka adalah senyawa kimia yang mengandung atom radioaktif dalam strukturnya dan digunakan untuk diagnosis atau terapi. Dengan kata lain, radiofarmaka merupakan obat radioaktif.

Sediaan radiofarmaka dibuat dalam berbagai bentuk kimia dan fisik yang diberikan dengan berbagai rute pemberian untuk memberikan efek radioaktif pada target bagian tubuh tertentu.

Beberapa contoh rute pemberian: per oral (kapsul dan larutan), intravena, intraperitoneal, intrapleural, intratekal, inhalasi, instilasi melalui tetes mata, kateter urin,  kateter intraperitoneal dan shunts.

Bentuk fisika dan kimiawi sediaan radiofarmaka dapat berupa unsur (Xenon 133, krypton 81m), ion sederhana (iodida, pertechnetate), molekul kecil yang diberi label radioaktif, makromolekul yang diberi label radioaktif, partikel yang diberi label radioaktif, sel yang diberi label radioaktif. Informasi selanjutnya dapat dilihat pada tabel 18.1.

 

Kedokteran Nuklir

Radiofarmaka dimanfaatkan dalam berbagai jenis pemeriksaan dalam kedokteran nuklir. Pemeriksaan tersebut terbagi menjadi 3 kategori:

  1. Pemeriksaan untuk pencitraan
    Pemeriksaan ini memberikan informasi untuk tujuan diagnostik dan dilakukan dengan memeriksa pola distribusi radioaktif dalam tubuh.
  2. Pemeriksaan fungsi tubuh secara in vivo
    Pemeriksaan fungsi tubuh secara in vivo bertujuan untuk mengukur fungsi organ tubuh atau sistem fisiologis tubuh berdasarkan absorpsi, pengenceran, konsentrasi, bahan radioaktif dalam tubuh atau ekskresi bahan radioaktif dari tubuh setelah pemberian radiofarmaka.
  3. Pemeriksaan untuk tujuan terapetik
  4. Pemeriksaan ini bertujuan untuk keperluan penyembuhan, atau terapi paliatif. Mekanisme kerja umumnya berupa absorpsi radiasi beta untuk menghancurkan jaringan yang terkena penyakit.

 

Penggunaan Radiofarmaka

Jumlah bahan radioaktif yang diberikan pada pasien dalam kedokteran nuklir, disebut juga sebagai dosis, umumnya dinyatakan dalam ukuran millicuries (mCi, atau 10-3 Ci). Satu Curie (Ci) setara dengan 3,7 x 1010 disintegrasi (kerusakan atom) per detik. Dalam satuan Unit International, kekuatan bahan radioaktif diukur dalam satuan becquerels (Bq). Satu Bq setara dengan 1 disintegrasi per detik; sehingga, 1 mCi = 37 MBq. Jumlah radiasi yang diabsorbsi oleh jaringan tubuh disebut dosis radiasi dan dinyatakan dengan satuan rad (dosis radiasi yang diabsorbsi). Satu rad setara dengan 100 ergs energi yang diabsorbsi oleh 1 gram jaringan. Satuan Unit Internasional (IU) dosis yang diabsorbsi, Gray (Gy), setara dengan 1 joule energi yang diabsorbsi oleh 1 kg jaringan (1 Gy = 100 rad).

Penggunaan kedokteran nuklir untuk tujuan diagnostik harus berprinsip bahwa penggunaan bahan radioaktif yang diberikan harus dalam dosis yang serendah mungkin namun sudah dapat diperoleh informasi yang diinginkan. Perlu dijaga bahwa dosis radiasi yang diabsorbsi harus serendah mungkin. Selain itu, kondisi aseptik harus dijaga selama penyiapan karena bahan diberikan melalui injeksi intravena.

 

Tabel 18.1 Bentuk fisika dan kimiawi radiofarmaka.

Bentuk

Contoh

Unsur

Xenon 133 (133Xe),

krypton 81m (81mKr)

Ion sederhana

131I- (odida),

99mTcO4- (pertechnetate)

Molekul kecil berlabel radioaktif

131I-MIBG (ikatan kovalen)

99mTc-DTPA (senyawa kelat)

Makromolekul berlabel radioaktif

125I-serum albumin manusia (protein)

111In-capromab pendetide (antibodi)

Partikel berlabel radioaktif

99mTc-sulfur colloid

99mTc-macroaggregated albumin

Sel berlabel radioaktif

51Cr-or 99mTc-eritrosit

51In-or 99mTc-leukosit

 

Tabel 18.2 Bentuk sediaan dan rute pemberian radiofarmaka.

Rute pemberian

Bentuk Sediaan

Oral

Kapsul dan Larutan

Injeksi intravena

Larutan, dispersi koloid, suspensi

Injeksi intratekal

Larutan

Inhalasi

Gas dan Aerosol

Instilasi melalui

Larutan steril

    Tetes mata

    Kateter uretra

Kateter intraperitoneal

    Shunt

 

Tabel 18.3 Radiofarmaka yang digunakan dalam Kedokteran Nuklir.

Radionuklida

Bentuk Sediaan

Penggunaan

Dosis lazim (Dewasaa)

Rute pemberianb

Karbon C11

Karbon monoksida

Jantung: Pengukuran volume darah

60-100 mCi

Inhalasi

Karbon C11

Injeksi Flumazenil

Otak: Pencitraan reseptor benzodiazepin

20-30 mCi

Intravena

Karbon C11

Injeksi metionin

Pemeriksaan penyakit keganasan pada otak

10-20 mCi

Intravena

Karbon C11

Injeksi rakloprid

Otak : Pencitraan reseptor dopamin D2

10-15 mCi

Intravena

Karbon C11

Injeksi natrium asetat

Jantung: Penanda metabolisme oksidatif

12-40 mCi

Intravena

Karbon C 14

Urea

Diagnosis infeksi Helicobacter pylori

1 µCi

Oral

Kromium Cr 51

Injeksi natrium kromat

Pelabelan sel darah merah (Red Blood Cells, RBCs) untuk pengukuran volume dan waktu hidup sel darah serta penyerapan limfa

10-80 µCi

Intravena

Kobalt Co 57

Kapsul sianokobalamin

Diagnosis anemia pernisius dan penurunan absorpsi usus

0.5 µCi

Oral

Fluor F 18

Injeksi fludeoksiglukosa

Penggunaan glukosa di otak, jantung dan penyakit keganasan

10-15 mCi

Intravena

Fluor F 18

Injeksi fluorodopa

Aktivitas dekarboksilase saraf dopamin di otak

4-6 mCi

Intravena

Fluor F 18

Injeksi natrium fluorida

Pencitraan tulang

10 mCi

Intravena

Galium Ga 67

Injeksi galium sitrat

Penyakit Hodgkin, limfoma

8-10 mCi

Intravena

 

 

Lesi inflamasi akut

5 mCi

Intravena

Indium In 111

Injeksi kapromab pendetid

Pencitraan metastatik  pada pasien dengan kanker prostat yang telah dibuktikan dengan biopsi

5 mCi

Intravena

Indium In 111

Larutan Indium Klorida steril

Radio label  pada berbagai radiofarmaka 111In

Bervariasi

 

Indium In 111

Larutan steril indium oksin

Penandaan leukosit autolog

500 µCi

Intravena

Indium In 111

Injeksi pentetat

Sisternografi

500 µCi

Intratekal

Indium In 111

Injeksi pentetreotid

Tumor neuroendokrin

3 mCi (planar)

Intravena

 

 

 

6 mCi (SPECTc)

 

Indium In 111

Ibritumomab tiuksetan

Pencitraan biodistribusi sebelum pemberian 90Y Zevalin (Biogen Idec) untuk pengobatan limfoma non-Hodgkin

5 mCi

Intravena

Iodin I 123

Kapsul dan larutan natrium iodida

Pencitraan kelenjar tiroid

400-600 µCi

Oral

 

 

Tiroid metastase (seluruh tubuh)

2 mCi

Oral

Iodin I 123

Injeksi Iobenguan

Feokromositoma, tumor karsinoid, paraganglioma non sekresi, neuroblastoma

0,14 mCi/kg (anak)

Intravena

 

 

 

10 mCi (dewasa)

 

Iodin I 125

Injeksi albumin

Penentuan volume plasma

5-10 µCi

Intravena

Iodin I 125

Injeksi natrium iothalamat

Penentuan Laju Filtrasi Glomerulus (GFR)

30 µCi

Intravena

Iodin I 131

Injeksi iobenguan

Feokromositoma, tumor karsinoid, paraganglioma non sekresi, neuroblastoma

0,5 mCi/1,7 m2

Intravena

Iodin I 131

Kapsul dan larutan natrium iodida

Fungsi tiroid

5-10 µCi

Oral

 

 

Pencitraan tiroid (leher)

50-100 µCi

 

 

 

Pencitraan tiroid (substernal)

100 µCi

 

 

 

Tiroid metastase (seluruh tubuh)

2 mCi

 

 

 

Hipertiroidisme

5-33 mCi

 

 

 

Karsinoma

150-200 mCi

 

Iodin I 131

Injeksi natrium iodohipurat

Fungsi ginjal yang dapat pulih

200 µCi (2 ginjal)

Intravena

 

 

 

75 µCi (1 ginjal)

 

Iodin I 131

Tositumomab

Pengobatan Limfoma non-Hodgkin refraktori derajat rendah

Dosis individual; tidak lebih dari 75 cGy seluruh tubuh

Intravena

Nitrogen N 13

Injeksi amonia

Pemeriksaan perfusi miokard

10-20 mCi

Intravena

Oksigen O 15

Injeksi air

Perfusi jantung

30-100 mCi

Intravena

Fosfor P 32

Suspensi fosfat kromik

Efusi pleura dan peritoneal

10-20 mCi

Intraperitoneal atau intrapleura (bukan untuk penggunaan intravena)

Fosfor P 32

Injeksi natrium fosfat

Polisitemia

1-8 mCi

Intravena

Rubidium Rb 82

Injeksi Rubidium klorida

Pemeriksaan perfusi miokard

30-60 mCi

Intravena

Samarium Sm 153

Injeksi leksidronam

Terapi paliatif nyeri tulang pada lesi tulang osteoblastik metastase

1.0 mCi/kg

Intravena

Stronsium Sr 89

Injeksi stronsium klorida

Terapi paliatif nyeri tulang pada lesi tulang osteoblastik metastase

4 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi albumin

Pencitraan aliran darah jantung

20 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi albumin teragregasi

Pencitraan perfusi paru

3 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Arsitomumab

Karsinoma kolorektal kambuhan atau metastase

20 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi bisisat

Tambahan untuk CT (computed tomography)/MRI(Magnetic Resonance Imaging)pada pasien stroke

20 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi disofenin

Pencitraan hepatobilier

5 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi eksametazim

Perfusi serebral regional pada stroke dengan atau tanpa metilen biru

20 mCi

Intravena

 

 

Pelabelan leukosit tanpa metilen biru

10 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi gluseptat

Pencitraan otak

20 mCi

Intravena

 

 

Pencitraan perfusi ginjal

10 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi mebrofenin

Pencitraan hepatobilier

5 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi medronat

Pencitraan tulang

20-30 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi mertiatid

Pencitraan ginjal

5 mCi

Intravena

 

 

Renogram-transplantasi ginjal

1-3 mCi

Intravena

 

 

Renogram-kaptopril

1-3 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi oksidronat

Pencitraan tulang

20-30 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi pentetat

GFR (kuantitatif)

3 mCi

Intravena

 

 

Renogram (diuretik)

3 mCi

Intravena

 

 

Pencitraan perfusi ginjal

10 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi pirofosfat

Infarct-avid scan

15 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi sel darah merah

Perdarahan saluran cerna (kambuhan)

15 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi sestamibi

Fungsi dan perfusi miokardial, pencitraan paratiroid

8-40 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi natrium perteknetat

Pencitraan otak

20 mCi

Intravena

 

 

Pencitraan tiroid

10 mCi

Intravena

 

 

Ventikulogram radionuklida

20 mCi

Intravena

 

 

Sistografi radionuklida

1 mCi

Uretra

 

 

Dakriosistografi

0.1 mCi

Tetes mata

 

 

Divertikulum meckel

5 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

 

Injeksi suksimer

Pemindaian ginjal-fungsi ginjal diferensial

5 mCi

Intravena

 

 

Pemindaian ginjal-anatomi kortikal

5 mCi

Intravena

Teknetium Tc 99m

Injeksi koloid sulfur

Pemindaian hati-limpa

5 mCi

Intravena

 

 

Limfosintigrafi (payudara)

0,4-0,6 mCi

Interstitial

 

 

Limfosintigrafi (melanoma)

0,5-0,8 mCi

Intradermal

 

 

Pengosongan lambung (scrambled egg)

1 mCi

Oral

 

 

Perdarahan lambung (akut)

10 mCi

Intravena

 

 

Aspirasi paru

5 mCi

Oral

 

 

Refluks gastroesofagal

0,2 mCi

Oral

Teknetium Tc 99m

Injeksi tetrofosmin

Fungsi dan perfusi miokard

8-40 mCi

Intravena

Thallium Tl 201

Injeksi thallus klorida

Pencitraan perfusi miokard

3-4 mCi

Intravena

 

 

Pencitraan paratiroid

2 mCi

Intravena

Xenon Xe 133

Xenon

Pencitraan ventilasi paru

10-20 mCi

Inhalasi

Yttrium Y 90

Ibritumomab tiuksetan

Pengobatan limfoma non-Hodgkin derajat rendah

0,3-0,4 mCi/kg

Intravena

a : kecuali dinyatakan lain

 

Persyaratan khusus dalam keamanan dan efikasi harus dipenuhi karena sifat radioaktif fitofarmaka. Prosedur khusus juga diperlukan untuk melindungi pasien dari paparan radiasi yang tidak perlu, melindung petugas dari material radioaktif yang dibawa, dan melindungi masyarakat dari paparan limbah radioaktif.

 

FARMASI NUKLIR

Sebagai sediaan farmasi yang berbahaya, radiofarmaka perlu penanganan khusus dalam proses pengadaan, penyiapan, penyimpanan dan pendistribusian, terutama untuk pemberian ke pasien dalam lingkungan fasilitas kedokteran nuklir.

Teknik penanganan

Teknik farmasi nuklir dibagi menjadi dua kategori yaitu:

  1. Teknik protektif
    Teknik protektif mencegah atau meminimalisasi kontaminasi radioaktif dan paparan radiasi yang tidak perlu.
  2. Teknik aseptik
    Teknik aseptik mencegah atau meminimalisasi kemungkinan kontaminasi mikroba pada larutan steril dan peralatan.

Pemanfaatan radionuklida dilakukan untuk tujuan diagnosis atau terapi beberapa gangguan penyakit pada otak, kelenjar tiroid, jantung, paru-paru, hati, limpa dan sistem pencernaan, ginjal dan tulang.

OTAK

Radiofarmaka untuk pemeriksaan organ pada sistem saraf pusat (SSP) dibagi menjadi lima kelompok utama yaitu:

1.  Nondiffusible tracers

    Merupakan senyawa yang pertama kali digunakan untuk pencitraan otak. Kelompok ini secara umum mempunyai karakteristik sebagai senyawa hidrofilik terionisasi dengan mekanisme lokalisasi pada lesi otak yang tidak spesifik. Umumnya, senyawa dalam kelompok ini tidak dapat memasuki otak melalui sawar darah otak (Blood-brain barrier, BBB) utuh. Namun, pada kondisi dimana sawar darah otak terganggu oleh kondisi patologi, senyawa ini meninggalkan ruang vaskuler dan terkonsentrasi pada lesi. 

    Senyawa yang termasuk pada kelompok ini diantaranya 99mTc-natrium perteknetat, 99m Tc-pentetat (99mTc-DTPA), 99mTc-gluseptat (99mTc-GH), dan senyawa untuk digunakan pada metoda positron emission tomography (PET) yaitu 82Rb-rubidium klorida.

2.  Diffusible tracers

    Kelompok ini mempunyai kapasitas untuk memasuki otak normal melalui sawar darah otak (Blood-brain barrier, BBB) utuh. Hal ini mungkin karena senyawa ini merupakan kompleks lipofilik netral yang berdifusi secara pasif melalui sel endotelial kapiler otak.

    Senyawa yang termasuk dalam kelompok ini diantaranya adalah 99mTc eksametazim (99mTc-HMPAO) dan 99mTc-bisitat (99mTc-ECD).

3.  Penanda metabolisme

    Merupakan agen yang terlokalisasi pada area otak yang berhubungan dengan aktivitas metabolik dan hipermetabolik. Penanda metabolik yang utama digunakan dalam pencitraan PET adalah 18F-fluodeoksiglukosa (18F-FDG).

4.  Radiofarmaka untuk pemeriksaan larutan serebrospinal

    Radiofarmaka yang digunakan untuk pemeriksaan ruang larutan serebospinal ini meliputi senyawa yang tetap ada pada ruang larutan serebospinal setelah injeksi lumbar diberikan. Senyawa ini digunakan untuk mengevaluasi distribusi dan pergerakan larutan serebospinal pada berbagai tahapan penyakit. Sebagai contoh hidrosefalus secara rutin diperiksa dengan menggunakan 111In-pentetat (111In-DTPA).

5.  Radiofarmaka untuk pencitraan reseptor otak

    Radiofarmaka untuk pencitraan reseptor otak terutama digunakan untuk penelitian.  Komponen reseptor avid yang diberi label 99mTc dan radionuklida lainnya sedang dikembangkan.

 

TIROID

Radionuklida pada kelenjar tiroid digunakan untuk menilai fungsi kelenjar tiroid dengan pemeriksaan radioactive iodine uptake (RAIU), dalam pengobatan hipertiroidisme dan kanker tiroid, dan pencitraan untuk mendeteksi penyakit dalam kelenjar tiroid dan deteksi adanya metastasis tiroid dengan memindai seluruh tubuh.

 

Pemeriksaan yang lazim digunakan dalam kedokteran nuklir untuk mengevaluasi pasien yang diduga mengalami gangguan tiroid adalah pemeriksaan RAIU, pemindaian kelenjar tiroid, dan terapi radioiodin.

 

Pemeriksaan Radioactive Iodine Uptake (RAIU)

Pemeriksaan ini dapat membantu proses diagnosis hipertiroidisme dan berguna dalam menentukan dosis terapi 131I yang tepat. Penerapan bersama RAIU dan pemindaian tiroid berguna untuk membedakan penyebab hipertiroidisme, seperti penyakit Grave, penyakit Plummer (toxic multinodular goiter) dan tiroiditis subakut.

 

Untuk mengukur serapan radioiodin, sejumlah kecil radioiodin diberikan per oral. Radioaktif yang dapat digunakan 123I atau 131I-natrium iodida. 131I-natrium iodida lebih sering digunakan, karena lebih murah dan lebih mudah diperoleh. Pengukuran serapan biasanya dilakukan pada jam ke-4 dan jam ke-24 setelah pemberian bahan radioaktif. Dosis lazim 131I-natrium iodida adalah 4-10 µCi (148-370 kBq).

 

Hasil pemeriksaan dikatakan normal jika nilainya 5 - 15% untuk serapan jam ke-4 dan 10 - 35% untuk serapan jam ke-24. Pada orang-orang tertentu yang mengalami hipertiroid, hasil pemeriksaan serapan jam ke-4 akan lebih besar daripada serapan jam ke-24. Pada kondisi ini,  dapat digunakan dosis 131I yang lebih besar karena terjadi pengembalian iodin yang lebih cepat dari normal pada kelenjar tiroidnya.

 

Pemindaian tiroid

Pemindaian tiroid digunakan untuk menilai fungsi kelenjar berdasarkan kondisi struktur. Berguna untuk membedakan penyakit keganasan berat dengan keganasan ringan. 123I-natrium iodida dan 99mTc-natrium pertehnetat digunakan untuk pemindaian tiroid. Keduanya ditangkap oleh kelenjar tiroid (seperti dipindahkan kedalam sel folikel tiroid). Namun hanya iodin yang diatur dan dibentuk kedalam hormon tiroid. Baik 123I-natrium iodida dan 99mTc-natrium pertehnetat cukup adekuat untuk pemindaian anatomi, namun 123I lebih akurat untuk pemindaian fungsional. 131I juga dapat digunakan untuk pemindaian tiroid, namun jarang digunakan karena dosis radiasinya tinggi terhadap kelenjar, sehingga waktu paruhnya panjang mencapai 8,04 hari dan emisi partikel beta.

123I-natrium iodida adalah bahan radioaktif yang lebih banyak dipakai karena karakteristik pemindaian yang baik. Waktu paruhnya pendek sekitar 13 jam, energi gama (159 keV) yang terdeteksi secara efesien dengan kamera gama, dan tidak terdapat emisi beta. Namun demikian, 123I-natrium iodida lebih mahal dan sulit diperoleh dibanding 99mTc-natrium pertehnetat. 99mTc-natrium pertehnetat lebih mudah diperoleh dari generator 99Mo-99mTc dan lebih murah sehingga 99mTc-natrium pertehnetat lebih sering dipilih sebagai bahan radioaktif untuk pemindaian tiroid.

 

Pengobatan Radioiodin

Pengobatan radioiodin merupakan pilihan penting dalam pengobatan hipertiroidisme akibat penyakit Graves, adenoma toksik tiroid, dan toxic multinodular goite atau penyakit Plummer. Pengobatan hipertiroidisme dapat dilakukan dengan obat antitiroid, bedah atau terapi menggunakan 131I natrium iodida.

 

Keamanan Pengobatan Radioiodin

Pasien yang menjalani pengobatan menggunakan terapi radioiodin 131I perlu berhati-hati untuk meminimalkan paparan radiasi lain. Pasien yang diterapi dengan dosis lebih besar dari 30mCi (1110 MBq) 131I perlu dirawat di rumah sakit dalam ruangan khusus dan dimonitor sampai dosis yang terpakai di bawah 30 mCi (1110 MBq), hal ini dapat disesuaikan dan tergantung pada kondisi spesifik masing-masing pasien.

 

JANTUNG

Pemeriksaan kedokteran nuklir klinis, sekarang ini pada umumnya menggunakan metoda Single-Photon Emission Computed (SPECT) dan metoda Positron Emission Tomography (PET).

Radiofarmaka yang digunakan untuk memeriksa penyakit jantung terdiri dari empat kelompok utama yaitu (1) bahan perfusi untuk memeriksa aliran darah arteri koroner dan iskemik, (2) bahan pengumpul darah untuk memeriksa fungsi jantung, (3) bahan untuk memeriksa infark miokard, dan (4) bahan metabolisme untuk menilai viabilitas miokard. Bahan utama yang digunakan dalam pencitraan SPECT adalah sel darah merah berlabel 99mTc untuk pemeriksaan pengumpul darah, 201Tl-thallous klorida, 99mTc-sestamibi, dan 99mTc-tetrofosmin untuk pemeriksaan perfusi miokardia. 18F-fludeoksiglukosa (18F-FDG) adalah bahan utama PET yang digunakan untuk pemeriksaan viabilitas miokard. Waktu paruhnya yang panjang memungkinkan bahan ini tetap tersedia pada daerah farmasi nuklir PET. Bahan lain yang digunakan pada pencitraan PET antara lain 82Rb-rubidium klorida, 15O-air, dan 13N-amonia untuk pemeriksaan perfusi, dan 11C-asetat dan 11C-palmitat untuk pemeriksaan metabolisme.

 

Tabel 18.4 Bahan Pencitraan Miokard.

Bahan Planar dan SPECT

Bahan PET

Penanda pengumpulan darah

99mTc-albumin

99mTc-sel darah merah

Bahan infark-avid

99mTc-pirofosfat

111In-imikromab pentetat

Bahan perfusi

201Tl-talus klorida

99mTc-sestamibi

99mTc-tetrofosmin

99mTc-teboroksim

99mTc-nitrido ditiokarbamat [Tc-N-(NOEt)2]

Agen perfusi

82Rb-Rubidium klorida

15O-air

13N-amonia

Bahan metabolisme

11C-asetat

11C-palmitat

18F-fludeoksiglukosa

 

 

PARU-PARU

Radiofarmaka untuk pencitraan paru-paru dapat dibagi menjadi dua kelompok utama, bahan perfusi paru, dan bahan ventilasi paru.

Pencitraan untuk melihat fungsi paru-paru dalam kedokteran nuklir dilakukan untuk mengevaluasi fungsi ventilasi dan perfusi paru. Fungsi ini dapat dilihat dengan melakukan inspirasi gas inert seperti Xenon 133Xe atau aeorosol berlabel radioaktif seperti 99mTc-DTPA. Indikasi pencitraan ventilasi dan perfusi paru terutama untuk pemeriksaan pasien yang diduga mengalami embolisme paru akut. Indikasi lainnya adalah pemeriksaan pasien transplantasi paru (misalnya cystic fibrosis), pemeriksaan pasien yang diduga mengalami embolisme paru kronis sebagai penyebab hipertensi paru, pemeriksaan pra-operasi pasien obstruksi paru kronis, dan pemeriksaan fungsi paru diferensial sebelum operasi lobektomi atau pneumonektomi.

 

HATI, LIMPA, DAN SISTEM SALURAN CERNA

Sekarang ini, Magnetic Resonance Imaging (MRI), Computed Tomography (CT) dan ultrasound lazim dipakai untuk memeriksa anatomi hati, sistem hepatobilier dan limpa. Namun, pencitraan dengan menggunakan radionuklida memberikan lebih banyak informasi mengenai fisiologi dan fungsi organ-organ tersebut.

 

Beberapa pemeriksaan kedokteran nuklir pada organ hati, limpa dan sistem saluran cerna adalah pencitraan hati-limpa, scintigraphy hepatobilier, pemeriksaan perdarahan saluran cerna, dugaan adanya Meckel’s diverticulum, refluks gastroesofagal dan pengosongan lambung.

 

Radiofarmaka technetium yang pada awalnya dirancang untuk pemeriksaan hati dan limpa, sekarang digunakan juga untuk pemeriksaan fungsi saluran cerna, termasuk pemeriksaan refluks gastroesofagal, pengosongan lambung dan tempat perdarahan saluran cerna.

 

Sebagai contoh, radiofarmaka untuk mendeteksi perdarahan saluran cerna adalah 99mTc - koloid sulfur dan 99mTc - Sel darah merah. Penggunaan 99mTc - koloid sulfur untuk perdarahan dengan kondisi bersihan darah cepat, perbandingan ‘target-penyebab’ yang tinggi (high target-to-background ratio), terjadi perdarahan aktif. Sedangkan     Tc - Sel darah merah diberikan untuk kondisi perdarahan seperti bersihan darah lambat, perbandingan ‘target-penyebab’ yang rendah (low target-to-background ratio), dan untuk perdarahan intermiten (perdarahan yang kadang muncul kadang tidak)

 

GINJAL

Metode scintigraphy

an pada kanker tiroid, dan untuk memindai keseluruhan tubuh untuk mendetekasi metastasis tiroid.iat dan tidak termasuk kosmetelah dikembangkan untuk menilai fungsi glomerolus dan tubulus ginjal, untuk mendeteksi keberadaan tumor atau kista, dan juga untuk mengukur fungsi relatif antara kedua ginjal kiri dan kanan. Selain itu, scintigraphy ginjal berperan penting dalam evaluasi perfusi ginjal, fungsi ginjal, dan pada kasus tertentu juga berperan untuk melihat abnormalitas anatomi. Pencitraan menggunakan radionuklida dapat memberikan kombinasi informasi anatomi dan fisiologi ginjal.

Pemeriksaan ginjal dengan radiofarmaka berdasarkan pada dua prinsip yaitu, prinsip yang berhubungan dengan bahan radioaktif yang digunakan untuk memeriksa bersihan ginjal, yang kemudian dapat dibagi lagi menjadi bahan radioaktif untuk memeriksa GFR dan bahan radioaktif untuk memeriksa fungsi tubulus; dan prinsip yang berhubungan dengan bahan radioaktif untuk melakukan pencitraan ginjal yang digunakan untuk menilai morfologi ginjal dan fungsi relatif ginjal.

Contoh radiofarmaka untuk menilai GFR adalah 125I-iothalamat; 99mTc-pentetat (99mTc-DTPA); menilai ERPF adalah 131I-o-iodohippurat (131I-OIH) dan 99mTc-mertiatid (99mTc-MAG3). Radiofarmaka untuk pencitraan ginjal: 99mTc-gluseptat (99mTc-GH) dan 99mTc-succimer (99mTc-DMSH).

 

Berikut ini beberapa radiofarmaka yang digunakan pada organ ginjal beserta kegunaannya.

 

Injeksi Technetium Tc 99m Pentetat (99mTc-DTPA)

Bahan ini digunakan untuk mengevaluasi aliran darah gross ke ginjal dan untuk memvisualisasi gangguan/halangan aliran urin pada sistem pengumpulan dan ureter. Pada prinsipnya, 99mTc-DTPA ini digunakan untuk menilai perfusi ginjal, fungsi ginjal relatif, dan gangguan uropati.

 

Injeksi Technetium Tc 99m Succimer (99mTc-DMSA)

Digunakan untuk mendeteksi abnormalitas fokal pada korteks ginjal, dan juga bermanfaat untuk menilai fungsi relatif ginjal kanan dan ginjal kiri.

 

Injeksi Technetium Tc 99m Gluseptat (99mTc-GH)

Digunakan untuk mengevaluasi perfusi renal, gangguan uropati, fungsi relatif ginjal, dan massa ginjal.

 

Injeksi Technetium Tc 99m Mertiatid (99mTc-MAG3)

Digunakan untuk memvisualisasi sistem pengumpul ginjal, evaluasi obstruksi urinari, dan menilai fungsi tubulus ginjal.

 

Injeksi natrium iotalamat I 125

Digunakan sebagai bahan diagnostik untuk mengukur GFR.

 

Injeksi natrium iodohipurat I 131

Digunakan untuk mengukur aliran plasma ginjal efektif (Effective Renal Plasma Flow, ERPF).

 

TULANG

Pencitraan tulang dilakukan untuk berbagai tujuan, diantaranya untuk pemeriksaan penyakit metastase, infeksi, dan luka trauma. Keunggulan dari pencitraan tulang adalah sensitivitasnya yang tinggi, sehingga dimanfaatkan untuk menilai lesi patologis pada tulang pada tahap awal timbulnya penyakit. Kelemahan pencitraan tulang adalah tidak dapat mendeteksi jenis patologi tulang.

 

Radiofarmaka yang paling sering digunakan untuk pemeriksaan tulang adalah 99m Tc-difosfonat seperti 99m Tc-MDP (methylene diphosphonate) dan 99m Tc-HDP (99m Tc-oxydronate). Dosis untuk pencitraan tulang dan distribusi dosis lazim dewasa 99m TC-HDP atau 99m TC-MDP adalah 20 mCi (740 MBq) melalui rute intravena. Pencitraan pada umumnya dilakukan 2 - 3 jam setelah pemberian melalui injeksi untuk memberikan waktu plasma dan latar belakang aktivitas jaringan yang akan ditampilkan. Sekitar 40% sampai 50% dari dosis yang diinjeksikan, terlokalisasi pada tulang, dan sisanya dikeluarkan melalui urin.

 

Dosis untuk pemindaian tulang pada dewasa, dosis yang diberikan biasanya 20-30 mCi (740 sampai 1110 MBq) melalui intravena. Pada anak, dosis ditentukan berdasarkan berat badan, biasanya 250-300 µCi/kg (9,25 – 11,1 MBq/kg) dengan minimum 1-2,5 mCi (37-92,5 MBq). Jika terdapat kontraindikasi, pasien harus dalam kondisi terhidrasi dengan baik setelah pemberian injeksi.

 

 

Monografi: 

EKSAMETAZIM

Indikasi: 
  • skintigrafi otak (brain scintigraphy). Mendiagnosis kelainan aliran darah serebral atau area aliran darah serebral pasca stroke atau penyakit serebrovaskular lain, epilepsi, Alzheimer dan bentuk lain dari demensia, transient ischemic attack, migrain dan tumor otak.
  • Digunakan pada “pelabelan” secara in vitro pada leukosit menggunakan Teknesium-99m. Leukosit yang telah berlabel disuntikkan untuk mendeteksi lokasi infeksi penyebab penyakit (jika ada abses abdomen), untuk pemeriksaan gejala pireksia yang tidak diketahui penyebabnya dan pemeriksaan gejala inflamasi bukan disebabkan oleh infeksi, seperti penyakit inflamasi pada usus besar.
Peringatan: 

Tidak boleh diberikan langsung kepada pasien. Hanya digunakan untuk penyiapan obat berlabel radioaktif teknesium-99m, dengan prosedur yang tercantum pada kemasan. Kehamilan dan menyusui, anak.

Efek Samping: 

Hipersensitif.

Dosis: 

Penggunaan satu kali:
(I) Brain scintigraphy Dewasa dan Lansia: injeksi intravena, 350 - 500 MBq (9,5-13 mCi).
(II) Labelisasi Leukosit dengan Teknetium-99 secara in vivo Dewasa dan Lansia: injeksi intravena 200 MBq (5mCi) sebagai leukosit berlabel teknesium-99m. Suntikkan suspensi leukosit berlabel teknesium-99m  menggunakan jarum 19G sesegera mungkin setelah pelabelan.
Tidak direkomendasikan untuk penggunaan pada anak.
Pencitraan:
(I) Brain scintigraphy
pencitraan otak bisa dimulai dari 2 menit setelah injeksi.
(II) Dalam lokalisasi in vivo leukosit berlabel teknesium-99m. Pencitraan dinamis dapat dilakukan dalam 60 menit pertama setelah injeksi untuk memeriksa klirens paru-paru dan untuk menunjukkan migrasi sel yang segera terjadi.
Pencitraan statis dilakukan dalam waktu 0,5-1,5 jam, 2-4 jam dan jika perlu, pada 18-24 jam pasca injeksi, untuk mendeteksi akumulasi aktivitas titik pemeriksaan (bahan radioaktif). Setelah satu jam pertama penyuntikkan leukosit berlabel teknesium-99m, aktivitas terlihat pada paru-paru, hati, limpa, pompa darah, sumsum tulang dan kandung kemih.