1.2.3 Stimulan Motilitas

Metoklopramid dan domperidon merupakan antagonis dopamin yang menstimulasi pengosongan lambung dan transit usus halus, dan meningkatkan kekuatan kontraksi sfingter esofagus. Obat-obat ini digunakan pada beberapa pasien dispepsia non-tukak. Metoklopramid juga digunakan untuk mempercepat transit barium selama pemeriksaan intestin, dan sebagai pengobatan tambahan pada penyakit refluks esofagus. Metoklopramid dan domperidon juga bermanfaat pada mual dan muntah yang non-spesifik dan yang disebabkan oleh sitotoksik. Metoklopramid dan kadang-kadang domperidon dapat menginduksi reaksi distonia akut, utamanya pada wanita muda dan anak-anak. Untuk informasi lebih lengkap dan efek samping lainnya dapat dilihat pada bagian 4.4.

Monografi: 

CISAPRID

Indikasi: 

Dewasa: untuk mengatasi gangguan motilitas gastrointestinal, khususnya gastroparesis. Anak-anak: untuk refluks gastroesofagal berat, apabila terapi lain tidak berhasil.

Peringatan: 

Jangan melebihi dosis yang dianjurkan, gunakan dengan hati-hati pada kondisi yang menyebabkan perpanjangan QT seperti gangguan elektrolit yang tidak terkoreksi (terutama hipokalemia dan hipomagnesemia), gunakan hati-hati pada penderita yang menggunakan obat yang dapat memperpanjang interval QT; hindarkan pemberian cisaprid bersamaan dengan sediaan oral atau parenteral klatiromisin, eritromisin, flukonazol, itrakonazol, ketokonazol, atau mikonazol.

Kontraindikasi: 

Bila tindakan stimulasi saluran cerna membahayakan; kehamilan dan menyusui.

Efek Samping: 

Kram abdomen dan diare; sakit kepala dan pusing; kejang; efek ekstrapiramidal dan peningkatan frekuensi berkemih; fungsi hati tidak normal (mungkin kholestatis); aritmia ventrikel (termasuk torsades de pointes).

Dosis: 

Dewasa: Dosis awal adalah 5 mg 3-4 kali sehari. Dosis dapat ditingkatkan sampai maksimum 40 mg/hari, dalam 3-4 kali pemberian. Anak: Dosis awal 0,2 mg/kg BB 3-4 kali sehari. Dosis dapat ditingkatkan sampai maksimum 0,8 mg/kg BB perhari dan tidak melebihi 20 mg/hari. Dosis untuk anak sebaiknya tidak melebihi 5 mg setiap kali minum.

Untuk gangguan hati atau ginjal: dosis dikurangi menjadi ½ kali dosis harian yang direkomendasikan. Obat diminum 15 menit sebelum makan dan ketika akan tidur malam. Setiap 2 minggu pemakaian dilakukan evaluasi oleh dokter.

Keterangan: 

Sesuai dengan Press Release dari Direktur Jendral POM pada tanggal 31 Agustus 2000, dilakukan pembatasan indikasi, pembatasan akses dan distribusi. Peresepan hanya dapat dilakukan di rumah sakit tipe A, B, C dengan pemantauan terhadap efek samping obat (ESO) dilakukan selama 1-2 tahun. Untuk penggunaan cisaprid, seperti informasi di atas.